Belajar dari Lebaran: 5 Langkah Perubahan Positif

Berpuasa adalah perjuangan yang menemukan puncaknya pada lebaran. Apa 5 langkah positif agar perjuangan itu menjadi perubahan positif sampai tahun depan? 

Berpuasa adalah menahan diri, bukan saja dari makan dan minum. Menahan diri juga dari semua hawa nafsu kita. Apa itu tepatnya? Dalam kehidupan sehari-hari kita terbiasa mengikuti kebiasaan. Kebiasaan berperilaku, kebiasaan bersikap dan kebiasaan berpikir. Kita cenderung mencari jalan mudah, bahwa bila seseorang pernah terlihat malas maka kita mencapnya sebagai pemalas. Kita pun memperlakukan orang tersebut sebagai pemalas.

Berpuasa menuntut kita untuk menunda prasangka-prasangka kita. Menunda kebiasaan berpikir kita. Menunda dugaan-dugaan kita. Bukan saja pada orang lain tapi juga pada diri sendiri. Berpuasa menjadi sebuah proses transformasi raksasa. Kita menunda dan refleksikan kembali semua kebiasaan kita.

Apa dampak dari prasangka kita pada diri dan orang lain? Orang bertindak berdasarkan prasangka dirinya dan orang lain. Kalau anak diperlakukan sebagai anak nakal, maka perlahan-lahan anak tersebut akan menyesuaikan diri dengan prasangka itu.

Begitu pula, bila kita berprasangka diri kita itu sebagai orang yang gagal, maka kita akan menyesuaikan dengan prasangka itu. Kita jadi kurang berusaha. Kita jadi kurang kreatif mencari cara. Kita kurang tahan berjuang melampui tantangan. Terciptalah kegagalan untuk kita.

Berpuasa memberi pelajaran untuk menahan prasangka dan merefleksikannya kembali. Puncaknya trasnformasi pada saat lebaran, kita menjadi fitrah kembali, menjadi putih, seolah-olah terlahir kembali. Bersih dari prasangka. Memaafkan kesalahan orang lain. Kita menjadi putih, seputih orang lain juga. Kita mulai perjalanan baru yang diawali dari lebaran.

Sebagaimana anak kecil yang polos, penuh semangat, dan antusias terhadap kejadian kehidupan. Anak kecil yang memandang takjub dunia. Anak kecil yang berani bertindak tanpa takut salah.

Tetapi puncak transformasi pada saat lebaran tidak mesti membawa perubahan positif dalam kehidupan kita sampai setahun ke depan. Selesai lebaran ada banyak godaan dan distorsi yang membuat langkah kita menjadi mundur kembali.

Bagaimana agar puncak transformasi pada saat lebaran ini bisa menciptakan perubahan positif pada diri, organisasi dan bangsa ini? Setidaknya ada 5 langkah yang bisa dilakukan untuk mendapatkan pelajaran dari lebaran

1. Definition : Kita definisikan sasaran perubahan positif yang akan kita capai baik sebagai pribadi, organisasi maupun bangsa.

Godaan pertama datang ketika kita lebih memberi perhatian pada kekhawatiran dari pada harapan kita. Semisal, sasaran: kita tidak akan malas lagi.

Perubahan positif dimulai dengan penetapan sasaran yang bersifat afirmatif, menguatkan diri dan orang lain. Belajarlah dari bapak bangsa, ditengah kekurangan jaman kemerdekaan, menetapkan sasaran afirmatif bagi bangsa ini. Bukannya memerangi kemiskinan, tapi memajukan kesejahteraan umum. Bukan memberantas kebodohan, tapi mencerdaskan kehidupan bangsa. Sasaran pertama fokus pada kekhawatiran, sasaran kedua fokus pada harapan di masa depan.

Apa sasaran afirmatif yang ingin anda capai? Apa sasaran afirmatif yang akan dicapai organisasi anda? Apa sasaran afirmatif yang akan dicapai bangsa ini?

2. Discovery. Kita temukan sumber daya, aset, kekuatan dan kebaikan yang menghidupkan sasaran afirmatif.

Godaan kedua datang ketika kita lebih memberi perhatian pada kekurangan, keterbatasan, dan kegagalan kita. Kita akhirnya tidak cukup punya energi untuk melompat meraih sasaran afirmatif kita.

Perubahan positif butuh energi positif. Energi positif ini berasal dari emosi dan pengalaman positif kita. Bukan sembarang kejadian, tapi kejadian yang sungguh-sungguh terjadi dan bermakna bagi kita. Bukan sembarang emosi, tapi emosi yang pernah kita rasakan dan begitu membekas. Semakin banyak kita menemukan pengalaman dan emosi positif maka semakin besar energi untuk melakukan perubahan positif.

Apa kejadian yang anda syukuri dalam setahun ini? Apa keberhasilan yang membuat anda dan orang lain menjadi bangga? Apa kekuatan dan hasil pembelajaran yang anda dapatkan yang mendukung tercapainya sasaran afirmatif?

3. Dream. Kita ciptakan impian tentang masa depan yang kita idamkan, masa depan yang baik untuk kita maupun orang lain.

Godaan ketiga datang ketika kita bermimpi pun sudah setengah hati. Semisal, yang penting gak dipecat, yang penting gak miskin, pokoknya bisa bertahan hidup. Kalau bermimpi saja sudah setengah hati, lalu bagaimana kehidupan kita?

lebaran
Tanpa bunga mimpi tak ada buah kehidupan

Perubahan positif butuh sebuah gambaran masa depan yang sungguh-sungguh kita idamkan. Gambaran masa depan yang menjadi penarik energi kita untuk terus melakukan perubahan positif. Impian yang membuat kita berdiri tegak dan bangsa sebagai manusia. Visualisasikan impian anda semenarik mungkin dan letakkan di tempat yang sering anda lihat.

Bayangkan, bila semua harapan positif anda terwujud, apa yang anda saksikan pada tahun 2016? Apa sebuah impian paling berharga yang terwujud pada tahun 2016?

4. Design. Kita mendesain prinsip-prinsip untuk menjalani kehidupan setahun ke depan berpijak pada kekuatan dan untuk wujudkan impian kita.

Godaan keempat ketika kita menjalani kehidupan secara reaksioner. Kita hanya merespon stimulus yang datang pada kita. Ada tawaran proyek A, kita ikut. Ada tawaran proyek B, kita ikut. Ada tawaran lain, kita ikut pula. Angin ke barat, kita ikut ke barat. Angin ke timur, kita ikut ke timur.

Perubahan positif butuh prinsip positif yang memberi arah bagi jalannya perubahan tersebut. Prinsip positif ini yang kita gunakan untuk menilai kesesuaian sebuah tawaran atau proyek dengan perubahan positif yang kita canangkan. Prinsip yang membantu kita belajar konsisten dalam mengendarai perahu perubahan ini.

Awalnya, kita identifikasi bidang kehidupan atau elemen tindakan kita yang perlu kita desain ulang. Kalau kita ingin menjadi manajer hebat, apa yang perlu kita desain ulang? Bisa relasi sosial, model pengambilan keputusan, keberanian berinovasi, kemampuan berkomunikasi, atau bisa juga sikap kita terhadap bawahan. Semisal, kita akan desain ulang kemampuan berkomunikasi kita. Langkah selanjutnya, akan kita desain ulang seperti apa kemampuan berkomunikasi kita? Rumuskan dalam sebuah pernyataan.

Apa prinsip desain yang akan menjadi arahan perubahan positif anda, sebagai pribadi, organisasi dan bangsa?

5. Destiny. Kita fokuskan energi kita untuk bertindak mewujudkan perubahan positif.

Godaan kelima datang saat kita mudah kehabisan energi positif di tengah perjalanan perubahan positif. Ibarat kapal penjelajah, kita kehabisan air dan makanan untuk awak kapal kita. Kehabidan energi positif akan membuat kita begitu mudah berkompromi dengan kesulitan dan menjauhkan diri kita dari sasaran afirmatif.

Perubahan positif butuh komitmen dan energi positif, bukan saja banyak tapi yang terus-menerus mengalir seakan menjadi sumber air kehidupan. Semakin besar perubahan positif yang kita idamkan maka semakin besar komitmen dan energi positif yang dibutuhkan.

Apa yang harus dilakukan? Aksi! Bertindaklah. Apresiasi setiap hasil, bersyukur atas capaian dan temukan pelajarannya. Saatnya untuk bertindak dan memantau setiap kemajuan. Saatnya untuk terus bersyukur atas setiap anugerah. Tetaplah takjub atas setiap hasil, sebagaimana takjubnya anak kecil terhadap dunia.

Apa aksi prioritas anda? Apa yang telah anda capai dan pantas disyukuri? Apa pelajaran dari kegagalan yang anda alami dan bagaimana tindakan ke depan?

Demikian 5 langkah perubahan positif sebagai sebuah pelajaran dari spirit lebaran. Momen lebaran mengajak kita untuk selalu bersyukur dan menjalani hidup dengan spirit seorang yang baru dilahirkan kembali.

Akhirnya,
Selamat Lebaran
Mohon maaf atas semua kesalahan.
Mari kita wujudkan perubahan positif

Published by

Bukik Setiawan

Blogger

10 thoughts on “Belajar dari Lebaran: 5 Langkah Perubahan Positif”

  1. Ouch! Kemarin dah coba-coba ketak ketik ttg Ramadhan, om bukik mengkristal-kannya dan melarutkan formulanya dg sangat manis….Makasiiih yaaah :) Saat Ramadhan, Re-design My Dream…My Life. Proposal hidup diajukan kembali kepada Allah Sang Maha Penggenggam Jiwa….Kok abis nulis ini jadi Lega yah…hehe…Sekali lagi …makasiiih untuk tulisan yang………*dalam hati nyebutnya* iniiiii :D

Gimana komentarmu?

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.